Minimalisir Bahaya Santan Dengan Cara Ini Yuk!

May 20, 2020 | Artikel | 0 Komentar

Di beberapa daerah di Indonesia, perayaan Idul Fitri identik dengan banyak hidangan bersantan. Bukan hanya lauk-pauk seperti opor dan rendang, santan yang diperoleh dari kelapa juga sering digunakan untuk bahan kue dan minuman agar rasanya lebih gurih dan lezat. Padahal, penggunaan santan yang berlebihan dan cara masak yang salah bisa berbahaya untuk kesehatan lho.

Santan sendiri sebenarnya merupakan sumber lemak baik yang muudah dibakar oleh tubuh. Tapi kadang kita mengolah santan dengan cara yang salah sehingga lemak baik ini berubah jadi lemak jenuh yang bisa menaikkan kadar kolesterol jahat dan meningkatkan risiko penyakit berbahaya.

Nah agar lebaran kali ini bisa tenang menyantap hidangan bersantan, yuk lihat dulu bagaimana cara mengolah santan yang benar agar bahayanya bisa diminimalisir!

 bahaya santan

Jangan campur santan dengan bahan tinggi kolesterol

Makanan bersantan disebut bisa meningkatkan kadar kolesterol dalam darah. Tapi sebenarnya yang meningkatkan kolesterol adalah bahan-bahan lain yang Anda gunakan untuk memasak seperti daging dan jeroan. Sehingga Anda lebih baik mengurangi bahan-bahan ini agar makanan bersantan Anda lebih aman dikonsumsi.

Hal yang sama juga berlaku untuk anggapan bahwa santan menyebabkan kenaikan berat badan. Ketika memasak hidangan bersantan, Anda mungkin berlebihan menambahkan gula atau bahan-bahan lain yang memiliki nilai kalori tinggi. Padahal konsumsi kalori yang berlebihan bisa menyebabkan kenaikan berat badan.

 

Jangan masak santan terlalu lama

Dilansir Kompas.com, Ahli Gizi Rista Yulianti Mataputun, S.Gz menyebutkan jika proses pemasakan santan sebaiknya tidak lebih dari 3 menit. Karena jika terpapar suhu tinggi terlalu lama, lemak baik yang ada pada santan bisa berubah jadi lemah jenuh yang jahat. Jadi ketika membuat makanan bersantan, lebih baik masukkan santan di urutan terakhir.

 

Tidak dipanaskan berulang kali

Lemak jahat dari santan bukan hanya terbentuk ketika santan dipanaskan terlalu lama, tapi juga ketika santan dipanaskan berulang kali. Jadi ketika menggunakan santan, masaklah seperlunya dan usahakan tidak ada sisa untuk disimpan dan disajikan lagi.

 

Gunakan alternatif pengganti santan

Terutama di momen lebaran seperti ini, masak dalam jumlah besar tentu sudah jadi keharusan. Jadi rasanya hampir mustahil untuk tidak menyisakan makanan dan tidak memanaskan berkali-kali agar bisa disantap lagi. Apalagi ada juga jenis makanan yang memang lebih sedap setelah dipanaskan berkali-kali, seperti rendang.

Untuk itu, penggunaan bahan pengganti santan bisa jadi solusi. Salah satu bahan alternatif santan yang bisa Anda coba adalah FiberCreme, krimer serbaguna tinggi serat yang dapat menggantikan fungsi santan dan susu di berbagai masakan. Dibuat dari umbi-umbian dan minyak kelapa yang sehat, FiberCreme memiliki kandungan lemak, gula dan kalori yang sangat rendah.

FiberCreme juga lebih praktis dan tidak pecah saat proses pemasakan. Hasilnya adalah masakan yang lebih creamy, lezat, bernilai gizi lebih tinggi dan awet lebih lama, sehingga Anda bisa menyimpan, memanaskan dan menyajikannya lagi untuk keluarga tercinta.

0 Komentar

Kirim Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dimasak VS Mentah, Mana Sayur Yang Lebih Baik?

Proses pemanasan banyak dibilang sebagai proses yang merusak gizi pada makanan. Sehingga banyak orang berpendapat sayuran yang disajikan mentah sudah pasti lebih baik daripada yang harus melalui proses perebusan.

SALAH KAPRAH: Buah Memang Sehat, Tapi…

Buah-buahan udah lama dikenal sebagai salah satu bahan makanan yang sehat. Tapi ada juga fakta lain dari buah…

Ngantuk Karena Kangkung Mitos atau Fakta?

Banyak yang bilang mendapat efek ngantuk setelah mengonsumsi kangkung. Padahal gak ada bukti ilmiah lho!

Gak Makan Cokelat Karena Takut Jerawat? Rugi Dong!

Makan cokelat bikin jerawat? Memang ada beberapa yang jadi jerawatan setelah makan cokelat. Tapi kemungkinan sih itu cuma kebetulan.

Katanya Sering Ngemil Gak Baik untuk Tubuh. Padahal…

Cemilan jadi salah satu jenis makanan yang paling dihindari kala kamu sedang diet. Padahal, gak semua cemilan menimbulkan efek yang gak baik untuk tubuh.

Libur Olahraga, Siap-Siap Otot Kamu Jadi Lemak

Otot yang sudah susah-susah kamu bentuk emang bisa berubah jika kamu berhenti berolahraga. Tapi bukan berubah jadi lemak seperti kata mitos ya!

Rendah Lemak Belum Tentu Baik Karena…

Makanan yang dilabeli “rendah lemak” ternyata belum tentu lebih sehat! Ini lho penjelasannya.

Cuka Apel Bantu Bakar Lemak? Pikir Lagi!

Cuka apel jadi salah satu bahan yang belakangan ini banyak dipilih orang, untuk program diet. Mitos ini setengah salah dan setengah benar lho!

Telur Memang Mengandung Kolesterol, Tapi…

Bahan makanan yang satu ini memang mengandung kolesterol, tapi tidak ada bukti cukup yang menyebut kolesterol dari telur bisa mempengaruhi kolesterol dalam darah.

Makan Malam Hari Gak Bikin Gemuk Kok

Kita mungkin sering diberitahu bahwa makan malam bisa menyebabkan kegemukan. Tapi ternyata pendapat ini salah lho.

Jadwal Kegiatan

august

No Events

Download Kumpulan Resep

Online Store

X