Bukan Zat Gizi, Benarkah Serat Membuat Jantung Lebih Sehat?

Jul 30, 2020 | Artikel | 0 comments

Penyakit jantung merupakan salah satu penyebab kematian paling tinggi, bukan hanya di Indonesia tapi juga di seluruh dunia. Bukan hanya berpotensi diderita orang-orang berusia lanjut, penyakit ini juga sudah banyak menyerang orang-orang berusia muda yang masih produktif.

Banyak temuan medis menyebut bahwa terus naiknya angka kasus penyakit jantung disebabkan oleh gaya hidup kita yang tidak sehat. Gaya hidup ini termasuk kurangnya aktifitas fisik, tingginya tingkat stres, dan rendahnya kesadaran untuk mengonsumsi makanan yang baik dan sehat.

Dari ketiga penyebab penyakit jantung ini, makanan-lah jadi faktor paling berkontribusi. Selain tingginya konsumsi makanan cepat saji dan olahan yang kurang bernutrisi serta mengandung bahan-bahan berbahaya untuk tubuh, banyak kasus penyakit jantung juga disebabkan kurangnya konsumsi serat. Padahal serat diketahui memiliki banyak manfaat, termasuk untuk kesehatan jantung.

Tidak bisa diserap tubuh, apa serat benar-benar sehat?

penyakit jantung

Serat sering disebut sebagai zat yang menyehatkan. Padahal, tahukah Anda bahwa serat tidak dapat digolongkan sebagai nutrisi karena tidak bisa diserap tubuh?

Ya, berbeda dengan vitamin dan mineral yang diserap dan dimanfaatkan tubuh, serat memang hanya “mampir” di dalam pencernaan karena nantinya akan dikeluarkan secara utuh bersamaan dengan feses. Tapi meski hanya singgah, serat dapat melakukan banyak hal di dalam pencernaan untuk menjaganya tetap sehat.

Pertama, serat dari golongan serat tidak larut akan melewati sistem pencernaan dan membantu kotoran dalam usus untuk segera dikeluarkan. Kedua, serat dari golongan serat larut akan menyerap cairan dan menjadi substansi berbentuk gel yang akan membuat kita merasa lebih kenyang dan memperlancar pergerakan usus.

Manfaat serat untuk jantung

Bukan hanya itu manfaat serat, terutama serat larut. Selain menyerap cairan untuk memperlancar kerja pencernaan, serat larut juga dapat mengikat kolesterol jahat. Apabila terus menumpuk dalam tubuh, kolesterol ini dapat menyumbat aliran darah dan menyebabkan penyakit jantung. Jadi, memperbanyak serat berarti menurunkan risiko penyakit ini.

penyakit jantung

 

Meningkatkan konsumsi serat

Seperti yang disebut Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah Johan Winata, konsumsi serat sebanyak 7 gram per hari saja bisa menurunkan risiko penyakit jantung hingga 9%. Persentase ini tentu lebih besar lagi apabila jumlah serat yang dikonsumsi semakin banyak dan dibarengi pengurangan asupan lemak jenuh dan lemak trans, serta memperbanyak aktifitas fisik seperti olahraga.

Menambah asupan serat bisa dilakukan dengan memperbanyak konsumsi buah-buahan dan sayuran, seperti labu, brokoli, apel, alpukat, pisang dan pepaya. Sumber serat lain termasuk oat, gandum, kacang-kacangan dan biji-bijian.

Serat juga bisa diperoleh dari suplemen serat dan bahan makanan tambahan lain seperti FiberCreme, krimer serbaguna yang dibuat serat tumbuh-tumbuhan. FiberCreme dapat dikonsumsi sebagai pengganti santan atau susu, jadi kita bisa menambah asupan serat sambil menikmati makanan dan minuman sehari-hari.

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Salad Ternyata Gak Sehat! Ini Alasannya

Salad yang terdiri dari buah dan sayur-mayur sering dikategorikan sebagai makanan sehat yang baik untuk diet. Padahal salad bisa jadi pilihan makanan paling buruk

Bukan Kolesterol, Ini Akibat Makan Durian

Selain dikenal sebagai buah yang berbau tajam, durian juga dikenal sebagai sumber kolesterol. Tapi ternyata mitos ini salah kaprah lho!

Permen Karet Tertelan Bisa Bertahan Sampai Tahunan?

Kamu pernah nggak sengaja telan permen karet? Pernah kebanyang gimana nempel di usus? Tenang dulu yuk cari tahu disini!

Ayam Broiler Disuntik Hormon? Aman Dikonsumsi Gak Sih?

Pernah dengar gosip bahwa ayam broiler disuntik hormon agar bisa tumbuh besar lebih cepat? Wah aman nggak tuh kalau dikonsumsi?

Bukan Bikin Kurus, Yogurt Justru Bikin Gemuk Kalau…

Yogurt sering dilabeli sebagai makanan sehat karena kandungan bakteri baiknya yang bisa membantu jaga kesehatan pencernaan. Tapi gak selamanya pernyataan ini bisa benar.

Konsumsi Karbohidrat Malam Hari Bikin Berat Badan Lebih Cepat Naik?

Salah! Karbohidrat akan diproses dalam tubuh dengan cara yang sama, kapanpun waktunya. Artinya, tubuh akan mencerna nasi atau mi yang dimakan di malam hari sama seperti ketika makanan tersebut dikonsumsi di siang hari.

Vegan dan Vegetarian Gak Bisa Penuhi Kebutuhan Protein?

Protein adalah salah satu zat yang dibutuhkan tubuh supaya bisa bekerja optimal. Lalu, gimana dengan vegan dan vegetarian yang enggak mengonsumsi makanan-makanan hewani?

Apel Mengandung Lapisan Lilin Berbahaya? Masih Boleh Dikonsumsi?

Kabar bahwa apel impor ternyata mengandung lapisan lilin memang benar adanya. Penambahan lapisan lilin ini dilakukan agar warnanya lebih mengkilap dan menggoda selera.

Pisang Bikin Gendut? Padahal Ini Faktanya!

Pisang adalah makanan yang bikin gemuk dan gak baik buat kamu yang sedang diet. Padahal menghindari pisang justru merugikan kamu lho!

Anak-Anak Gak Boleh Minum Kopi Karena Ini?

Kopi sudah jadi minuman sejuta umat. Mungkin terkecuali buat anak kecil yang orang-orang di sekitarnya percaya bahwa kopi bisa menghambat pertumbuhan.

Jadwal Kegiatan

october

No Events

Download Kumpulan Resep

Online Store

X